Category Archives: IamSuriah

Akhi Ukhti .Dengarkanlah Nasihat Berharga Ini

Bisakah Kita Membayangkan Seberapa Takutnya Anak-Anak Suriah Yang Hampir Setiap Hari Melihat,,Mendengar Dan Merasakan Ledakan Sebesar Ini ?
.
Beberapa Tokoh Arab menyerukan agar negara-negara Islam segera “MENGUSIR” Duta Besar Iran, Suria dan Rusia. Pembantaian rakyat sipil di Suria benar-benar pelanggaran HAM tingkat tinggi.
.
Jika Masalah Hidupmu Hanya Sekedar Hape Lemot Dan Belum Upgrade..
Lalu Kau Tidak Peduli Terhadap Realita Dan Keadaan Umat..
Maka Saat Itulah Tanda Terdapat “Gejala Hati Yang Keras Dalam Hatimu”

Jika Masalah Hidupmu Hanya Sekedar Gosip-Gosip Artis..
Dan Kau Tidak Peduli Terhadap Pembantaian Saudara Semuslimmu..
Maka Saat Itulah Tanda Hatimu Sudah Mati..

Akhi Ukhti. .Dengarkanlah Nasihat Berharga Ini

Betapa nikmatnya menyeruput secangkir teh hangat di pagi hari yang sejuk.
Betapa lezatnya menikmati suguhan es teler di tengah panasnya terik mentari yang menyengat.
Betapa senangx duduk berkumpul berbincang2 bersama orang-orang yang dicintai.

Namun semua kenikmatan itu akan terputus.
Akan sirna dan lenyap. Berganti dengan azab Allah dan siksanya bila ternyata kita terlena selama berada di dunia. Tersilaukan dengan kenikmatan sementara sehingga lupa. Bahwa setiap detik yang berlalu akan ditanya.

Mereka yang tidak lulus dalam menjawab soal-soal tersebut. Maka tiada lagi senyum yang menghias di bibir. Tiada lagi secangkir teh hangat. Atau semangkuk es teler. Yang ada hanyalah siksaan dan siksaan. Tiada pernah berhenti sejenakpun.

Pernahkah kau melihat ikan goreng yang telah mengelupas kulitnya. Bagaimana kiranya bila wajahmu yang digoreng? Tengoklah rintihan penghuni neraka :

Dan penghuni neraka menyeru penghuni surga : Limpahkanlah kepada kami sedikit air atau makanan yang telah dirizkikan Allah kepadamu. Mereka (penghuni surga) menjawab: Sesungguhnya Allah telah mengharamkan keduanya itu atas orang-orang kafir. (QS Al-Araf: 50)
.
Bahkan karena pedihnya siksaan yang diterima, mereka minta mati. Iya mereka minta mati. Mereka menyeru Malik penjaga neraka.

Mereka berseru : Hai Malik biarlah Tuhanmu membunuh kami saja. Dia menjawab : Kamu akan tetap tinggal (di neraka ini).. (QS Az-Zukhruf: 77) #regran #dakwatauhid #savealeppo #syiriah

 

Sumber :  @Line Teladan Rasulullah

Ghouta, ‘Neraka Baru’ di Bumi Suriah

 

Dikutip dari REPUBLIKA.CO.ID, Presiden Dewan Eropa Donald Tusk, Jumat (23/2), mengatakan, Rusia dan Iran membiarkan Presiden Suriah Bashar al-Assad melakukan kekejaman terhadap warganya. Komentar Tusk ini berkaitan dengan serangan militer Suriah ke Ghouta timur dalam beberapa hari terakhir dan telah menelan sekitar 400 korban jiwa.

“Rezim Assad secara kejam menyerang pria, wanita, dan anak-anak yang tidak bersalah. Para pendukungnya, yakni Rusia dan Iran, membiarkan ini terjadi,” kata Tusk setelah menggelar pertemuan dengan para pemimpin Uni Eropa di Brussels, Belgia, dikutip laman Anadolu Agency.

Ia pun mendesak Assad dan sekutunya untuk segera menghentikan serangannya ke Ghouta timur. “Kami mendesak mereka menghentikan kekerasan ini. Uni Eropa meminta gencatan senjata segera dan memberi akses kemanusiaan yang mendesak serta perlindungan warga sipil,” ujarnya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah mengomentari eskalasi kekerasan di Ghouta timur. Menurut dia, daerah tersebut tak ubahnya seperti “neraka” di muka bumi. “Saya serukan kepada semua pihak yang berperang agar menghentikan pertempuran sesegera mungkin,” katanya.

Sejak akhir pekan lalu, pasukan Pemerintah Suriah membombardir Ghouta timur dengan menggunakan bom laras, artileri, dan jenis senjata lainnya. Serangan yang dilakukan dan diklaim untuk menumpas kelompok pemberontak tersebut ternyata turut membunuh warga sipil di sana.

Kelompok Oberservatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (HAM), Kamis (22/2), mengatakan, serangan selama lima hari di Ghouta timur telah menyebabkan lebih dari 400 orang tewas. Jumlah tersebut tak hanya mencakup orang dewasa, tetapi juga anak-anak.

“Lima hari serangan udara dan tembakan artileri yang intens dilakukan oleh rezim pemerintah dan sekutunya, Rusia, dan membunuh 403 warga sipil, termasuk di dalamnya 95 anak-anak,” kata Observatorium Suriah untuk HAM dalam sebuah pernyataan.

Pengeboman oleh militer pemerintah menjadi awal dari serangan militer berskala besar terhadap berbagai kelompok gerilyawan di Ghouta Timur, sisa ancaman terakhir buat Ibu Kota Suriah. Media pro-pemerintah melaporkan banyak orang cedera ketika bom mortir yang ditembakkan oleh gerilyawan di Ghouta Timur menghantam beberapa permukiman di Damaskus Timur.

Satu sumber media mengatakan lima anak kecil cedera dan dibawa ke Rumah Sakit Prancis di Daerah Qassa di Damaskus Timur, ketika satu bom mortir jatuh di dekat daerah itu. Operasi militer di Ghouta Timur membantu mengamankan Ibu Kota Suriah, sebab wilayah tersebut adalah kubu utama beberapa kelompok gerilyawan, termasuk kelompok yang memiliki hubungan dengan Alqaidah.

Situasi di Ghouta Timur telah berkobar selama dua bulan belakangan ketika gerilyawan termasuk yang memiliki hubungan dengan Alqaidah melancarkan serangan besar terhadap satu kubu penting militer Suriah di Kota Harasta di Ghouta Timur.

Empat kelompok utama gerilyawan berada di Ghouta Timur, yakni Tentara Islam, Failaq Ar-Rahman, Ahra Ash-Sham dan Komite Pembebasan Levant (LLC) yang juga dikenal dengan nama Front An-Nusra, yang memiliki hubungan dengan Alqaidah.

 

Kecaman oposisi

Suara lantang yang mengecam tindakan pemerintah di Ghouta timur juga datang dari oposisi. Kelompok oposisi Suriah, yakni Koalisi Nasional Suriah, mendesak PBB mengambil tindakan untuk mengakhiri kekerasan di Ghouta timur.

Menurut mereka, ini adalah bukti kebiadaban Presiden Bashar al-Assad dan sekutunya, yaitu Rusia dan Iran. “Kami mendesak PBB untuk segera menghentikan genosida sistematis di Ghouta timur oleh rezim Assad serta milisi yang didukung Iran dan Rusia,” kata Wakil Ketua Pasukan Oposisi dan Koalisi Revolusi Suriah Selva Aksoy pada Jumat (23/2).

Menurut Aksoy, serangan membabi buta pemerintah selama beberapa hari terakhir hanya lanjutan dari serangkaian kejahatan yang telah dilakukan sebelumnya. “Selama serangan oleh milisi yang didukung Iran dan rezim Assad, lebih dari 2.000 warga sipil telah tewas dan hampir 5.000 orang terluka dalam tiga bulan terakhir,” ujarnya.

Ia mengatakan, Ghouta timur telah mengalami serangan kekerasan selama enam tahun terakhir. “Lebih dari 23 ribu warga sipil terbunuh di Ghouta timur sejak 2012, lebih dari 32 rumah sakit dan pusat kesehatan telah hancur, dan 1,7 juta warga sipil telah mengungsi,” ucap Aksoy memaparkan.

Sedangkan, dalam tiga hari terakhir, menurut Aksoy, serangan rezim Assad dan sekutunya telah menewaskan lebih dari 300 orang. “Jadi, kami mendesak PBB untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab dan tindakan untuk memenuhi misinya,” ujar Aksoy.

Kondisi yang begitu memprihatinkan di Ghouta timur ikut pula menggugah Palang Merah dan Program Pangan Dunia.. Keduanya menyerukan gencatan senjata segera dilaksanakan.

Dengan begitu, ada kemungkinan mereka bisa mencapai Ghouta timur dan menyalurkan bantuan kepada warga. Di sana, lebih dari 1.200 orang telah terluka. Kondisi Ghouta yang terkepung oleh pertempuran telah membuat akses pangan dan obat-obatan ke kota kecil tersebut terblokir.

Penduduk setempat hidup dalam teror dan ketakutan. Sekitar 400 ribu warga diperkirakan terjebak dan memilih berlindung di gua-gua dan ruang bawah tanah. Kondisi perang makin diperparah karena hujan es juga melanda Ghouta timur.

Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland, Kamis (22/2), mengecam keras eskalasi serangan yang terjadi di distrik Ghouta, Suriah Timur. Dalam tiga hari terakhir, 250 warga sipil telah dilaporkan tewas di daerah tersebut.

“Kanada dengan mengutuk serangan yang disengaja dan meningkat terhadap warga sipil di Ghouta Timur, termasuk tenaga kerja medis profesional dan pekerja kemanusiaan,” kata Freeland dalam sebuah pernyataan, dikutip laman Anadolu Agency.

Menurutnya, serangan di Ghouta Timur sangat ganas dan memilukan karena tak lagi menghiraukan keberadaan warga sipil. Freeland menegaskan penargetan dan penyerangan terhadap warga sipil jelas merupakan pelanggaran hukum humaniter internasional.

Oleh sebab itu, ia menyerukan pihak-pihak yang terlibat eskalasi serangan di Ghouta Timur segera menghentikan setiap serangan. “Kami menyerukan agar segera dilakukan deeskalasi di wilayah tersebut. Dan bagi rezim Suriah mengizinkan akses penuh terhadap bantuan kemanusiaan,” ujarnya.

Sumber : Reuters, Anadolu

Ketika muslim suriah yang jadi korban

Yaa Allah… Yaa Rabb… 😥

Tak tau harus ngomong apa lagi setiap hari melihat foto korban anak-anak di Suriah ini.

Ntah kemana PBB dan para aktivis HAM dunia???
Dimana juga media-media mainstream yang selalu cepat mengupdate berita dengan Live Report & Eksklusif jika Barat mengalami tragedi kecil di negerinya.
Tapi mereka semua mendadak hilang ketika umat Islam yang jadi korbannya!

Yaa Rabb…
Mereka adalah Anak-anak yang belum berdosa.
Mereka anak Surga…
Walaupun didunia mereka menderita, semoga Engkau telah memberikan kebahagiaan dan kesenangan untuk mereka disana saat ini…
Aamiin Yaa Rabbal’allamin… :’)
.
Mohon sahabat Muslim semua saat selesai sholat untuk selalu ingat mendoakan saudara-saudara kita di Syam (Palestina, Suriah, Irak), Afghanistan, Burma, Afrika Tengah dan disemua tempat yang saat ini umat Islam sedang ditindas… 😢😢😢
.
Hanya khilafah yang dapat membela penuh hak muslimin yang telah direnggut orang-orang kafir dan zhalim ini. Mari berjuang mewujudkannya.

اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّ

 

Sumber :  @Line Teladan Rasulullah

UNICEF Sebut 2016 Merupakan Tahun Terburuk bagi Anak-anak Suriah

Di kutip dari islampos.com

Anak-anak Suriah mengalami masa yang paling buruk pada tahun 2016 lantaran jumlah bocah yang meninggal dunia pada tahun itu jauh lebih banyak ketimbang tahun-tahun sebelumnya. Demikian menurut data UNICEF.

Dikutip dari BBC, badan PBB yang menangani anak-anak itu menyebutkan sedikitnya 625 bocah meninggal dunia pada 2016 — meningkat 20% dari tahun 2015. Dari jumlah itu, 255 di antara mereka tutup usia di dalam atau dekat sekolah.

Angka itu hanya mencakup jumlah korban yang telah diverifikasi. Artinya, jumlah yang sebenarnya amat mungkin lebih besar.

Selain anak-anak yang meninggal dunia, UNICEF meyakini ada lebih dari 850 anak direkrut untuk bertempur pada 2016, dua kali lipat daripada tahun 2015.

Anak-anak yang direkrut ditempatkan di garis depan, atau dalam kasus ekstrem, dijadikan algojo, pembom bunuh diri, atau sipir penjara.

“Dalamnya penderitaan anak-anak Suriah tak pernah terjadi sebelumnya. Jutaan anak di Suriah diserang setiap hari, hidup mereka dijungkirbalikkan,” kata Geert Cappelaere, direktur regional UNICEF untuk kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, dari Homs, Suriah.

UNICEF memperkirakan enam juta anak bergantung pada bantuan kemanusiaan akibat perang sipil yang pada pekan ini genap berlangsung enam tahun.

Sebanyak 2,3 juta anak telah kabur dari Suriah, namun 2,8 juta lainnya adalah yang paling rentan dan masih berada di Suriah. Mereka berada di kawasan yang sulit dijangkau, termasuk 280.000 yang terperangkap di zona perang, kata UNICEF.

“Setiap anak terguncang seumur hidup dengan konsekuensi mengerikan terhadap kesehatan, kesejahteraan, dan masa depan mereka,” kata Geert. [fq/islampos]